Agar Anak Rajin Shalat Di Masjid, Orangtua Harus Perhatikan Hal Ini

0
162
Perlu keteladanan agar anak rajin dan mau ke masjid ( ilustrasi foto: pixabay)

PERCIKANIMAN.ID – – Ternyata sehatnya fisik, besarnya otot, kuatnya tenaga, serta cerdasnya akal dan banyaknya pengetahuan, tidak serta merta menjamin seorang anak dapat berangkat ke masjid. Seluruh potensi dahsyat itu seolah tak berfungsi. Baginya, shalat berjamaah di masjid sesuatu yang sangat berat, dan sulit. Lebih sulit dari sekadar lari berpuluh-puluh kilo meter, dan mengangkat puluhan kilo gram besi.

 

Jawabannya, tentu karena tidak ada rasa cinta dan butuh kepada masjid. Masjid dianggap tidak menarik. Seorang anak yang tidak ada rasa cinta dalam hatinya kepada masjid, maka panggilan adzan terasa berat. Semerdu apapun suara muadzin. Masjid ibarat tempat yang membosankan, tak menarik, dan tidak penting. Sedekat apa pun masjid dari rumah, jaraknya tetap seperti berpuluh-puluh kilo meter. Jauh sekali.

iklan

 

 

Sebaliknya, jika hati telah terpaut kepada masjid dan dibuncahi rasa cinta, maka kumandang adzan terdengar begitu indah, dan menggembirakan. Bahkan, selalu dinanti, “Kapan shalat akan tiba? Kapan adzan akan berkumandang?” Dan jika azan itu berkumandang, sesibuk apa pun, sejauh apa pun jaraknya dari masjid, maka akan ditunaikan. Bersebab, shalat dan masjid ibarat obat penawar rindu. Sehari tak ke masjid, ada rindu yang bergelora. Tersiksa.

 

Terkait hati yang bergantung ke masjid—sebagaimana tertulis dalam hadits shahih—ada penjelasan menarik dari Ibnu Hajar. Menurutnya, hati yang bergantung itu seperti sesuatu yang tergantung di masjid seperti lampu sebagai bukti dari ketergantungan hatinya meskipun jasadnya tidak berada di dalam masjid. Jadi, meski fisik berada jauh dari masjid. Tetapi hatinya selalu merindukan dan ingin selalu mendatanginya.

 

Tiadalah manusia yang hatinya paling bergantung kepada masjid kecuali Nabi Muhammad Shallallahu ‘alaihi wa Sallam. Bahkan masjid menurut Nabi adalah tempat yang sangat disukainya. Karena itu, hatinya selalu diliputi selaksa rindu untuk selalu datang, dan hadir ke masjid. Dalam keadaan apapun: sakit apalagi sibuk.

 

Selain Nabi Muhammad SAW, para sahabat, tabiin, dan ulama salaf juga selalu menautkan hatinya ke masjid. Bayangkan, seorang tabiin bernama Said bin al-Musayyab tidak pernah melewatkan shalat berjamaah selama empat puluh tahun. Pembantunya, Barad sampai kagum kepadanya. Tak ada shalat yang dilakukannya selama empat puluh tahun, kecuali Said telah berada di dalam masjid.

 

 

“Nak, Kamu Ingin Berbuat Apa?”

“Nak, Kamu Ingin Berbuat Apa?”

 

Berbeda lagi Ar-Rabi bin Khutsaim yang dalam keadaan sakit masih memaksakan diri pergi shalat berjamaah di masjid. Padahal, banyak orang yang menasihati untuk shalat di rumah. Namun, Abu Yazid—panggilan akrabnya—hanya menjawab, “Sesungguhnya aku ingin mengikuti saran kalian. Tetapi saat mendengar hayya ‘ala alfalah—siapa pun dia—wajib menjawab panggilan itu, meski harus merangkak atau merayap.”

 

Said bin al-Musayyab dan Ar-Rabi bin Khutsaim adalah dua contoh sosok orang hebat yang hatinya selalu bergantung dan tertaut ke masjid. Buktinya, keduanya bertahan dan bisa menjaga shalat berjamaah di masjid puluhan tahun lamanya. Bahkan, Abu Yazid dalam keadaan sakit sekalipun tetap melakukannya. Baginya shalat berjamaah di masjid adalah kenikmatan, dan kebutuhan yang tak ternilai harganya.

 

Dari dua contoh ini bukti bahwa orang-orang yang mampu menjawab seruan adzan adalah orang-orang terpilih. Bersebab, kuatnya fisik, besarnya otot, serta cerdasnya otak seseorang bukan jaminan hatinya tergerak untuk beranjak ke masjid setiap kali adzan berkumandang. Merekalah yang cinta kepada masjid, yang hatinya selalu tertaut kepada masjid, dan yang selalu menitipkan rindu setiap kali tidak bersualah, yang insyaAllah mampu memenuhi panggilan suara adzan.

 

Cinta Masjid

 

Salah satu cara untuk menautkan dan menggantungkan hati anak ke masjid adalah dengan cara menumbuhkan rasa cinta kepadanya. Hati anak yang sudah tertaut akan merasa bahagia, senang, dan selalu ada buncahan rindu ingin selalu ke masjid. Jika mendengar suara adzan, sesibuk apa pun, dia akan berusaha memenuhinya. Sekali saja tidak shalat berjamaah di masjid ada rasa rugi, dan gersang di dalam jiwa.

 

Caranya, sejak sedini mungkin anak diakrabkan dengan masjid. Orangtua harus membawanya ke masjid. Interaksi yang intens anak dengan masjid akan menumbuhkan kebiasaan dan rasa senang. Anak tahu apa itu adzan, shalat, berwudhu, mengaji, dan kajian yang diadakan di masjid. Begitu juga Nabi Muhammad SAW yang membawa cucunya, Hasan dan Husein ke masjid. Diperlihatkan kepadanya cara shalat, dan lain sebagainya.

 

Tak kalah penting juga masjid harus ramah dan akrab dengan anak-anak. Jangan sampai hanya karena dianggap menggangu, anak-anak kecil lalu dimarahi, dan dilarang ke masjid. Kejadian seperti ini sering sekali terjadi. Karena itu, ada baiknya takmir masjid membuat regulasi atau tempat khusus agar anak tidak ribut menganggu orang dewasa shalat. Salah satunya bisa diberikan shaf khusus anak atau ada yang bertugas menjaganya.

 

Orangtua harus mengambil peran ini. Sebab, jika tidak, bisa jadi mereka nanti akan mencari tempat lain yang dianggap lebih aman, nyaman, dan membahagiakan. Lalu, tempat seperti warung internet, playstation, tempat nongkrong, dan lain sebagainya jadi idola. Sedangkan masjid ditinggalkan karena dianggap tidak asyik. Masjid pun sepi. Tak ada anak-anak. Isinya hanya orangtua.

 

Orangtua juga harus memberikan nasihat, dan motivasi agar anak paham alasan kenapa harus ke masjid. Seringlah mengajari anak membaca Iqra, atau pun al-Qur’an. Dudukkan mereka di depan Anda atau dipangku lalu minta mereka membaca huruf demi huruf, ayat demi ayat al-Qur’an. Jangan sampai orangtua yang bisa membaca al-Qur’an dengan baik tidak mengajarinya, justru menyuruh orang lain.

 

Semoga generasi kita bisa jadi anak yang hebat, dan kuat. Bukan hanya karena fisiknya yang kuat, bukan pula hanya karena otaknya yang cerdas, tetapi juga karena hati, dan pikiranya yang selalu tertaut ke masjid. Sebagaimana Said bin al-Musayyab dan Ar-Rabi bin Khutsaim yang selalu merindukan masjid. Amin, Ya Rabb. [ ]

Sumber: hidayatullah.com

5

Red: admin

Editor: iman

820