Arab Saudi Akan Luncurkan Aplikasi Pendaftaran Umroh

0
99
Dampak wabah Covid-19, Pemerintah Saudi belum buka umroh. (ilustrasi foto: arabnews)

PERCIKANIMAN.ID – – Arab Saudi pada hari Senin (21/9/2020) merilis rincian baru tentang bagaimana rencananya untuk secara bertahap mengizinkan umat Islam kembali ke situs paling suci Islam di Makkah untuk melakukan umroh sepanjang tahun, yang telah ditangguhkan selama tujuh bulan terakhir karena wabah virus corona.

Dilansir dari Associated Press, Menteri Haji Muhammad Benten mengatakan kerajaan akan meluncurkan aplikasi online yang memungkinkan warga, penduduk arab saudi dan pengunjung untuk mendaftar dan memesan waktu dan tanggal tertentu di mana mereka dapat menunaikan ibadah umroh, yang dikenal sebagai “umrah,” untuk menghindari keramaian dan pemeliharaan dan pedoman jarak sosial.

iklan

Menteri, yang berbicara dalam seminar virtual, tidak mengatakan kapan ziarah akan diizinkan untuk dilanjutkan atau berapa banyak orang yang diizinkan untuk melakukannya pada waktu yang sama.

Kerajaan mengadakan ziarah haji simbolik yang diperkecil secara dramatis pada bulan Juli karena kekhawatiran bahwa itu bisa dengan mudah menjadi acara penyebar super global untuk virus.

Peziarah dipilih setelah melamar melalui portal online dan semuanya merupakan penduduk atau warga negara Arab Saudi. Daripada lebih dari 2 juta peziarah yang tuan rumah kerajaan untuk acara tahunan, hanya 1.000 yang mengambil bagian setelah diuji virus dan dikarantina.

Arab Saudi pada hari Senin mulai melonggarkan beberapa pembatasan penerbangan internasional untuk pertama kalinya dalam enam bulan. Kerajaan mengizinkan warga negara Teluk Arab dan penduduk asing Arab Saudi di luar negeri untuk memasuki negara itu, asalkan mereka tidak terinfeksi virus corona.

Kerajaan juga memperbolehkan sebagian penduduk Arab Saudi, seperti pelajar Saudi dengan beasiswa di luar negeri dan staf kedutaan asing, untuk keluar dan masuk kerajaan.

Meskipun mengambil tindakan awal dan menyeluruh untuk membendung virus, Arab Saudi telah mencatat lebih dari 330.000 kasus, termasuk lebih dari 4.500 kematian.[ ]

Sumber: ihram.co.id

4

Red: admin

Editor: iman

906