Arab Saudi Buka Pendaftaran Haji: 70 Persen untuk Ekspatriat

0
86
Masjidil Haram belum dibuka untuk umum

PERCIKANIMAN.ID – – Kementerian Haji dan Umrah Arab Saudi dibuka pada Senin (6/7/2020) mulai pendaftaran bagi mereka yang ingin melakukan haji tahun ini melalui situs webnya. Dari total kuota 10.000 jamaah, 70 persen akan diberikan kepada orang asing yang tinggal di Kerajaan itu, sementara 30 persen sisanya adalah orang Saudi.

 

iklan

Dilansir dari Saudi Gazette, Arab Saudi telah memutuskan untuk mengizinkan hanya 10.000 jamaah domestik untuk melakukan haji tahun ini setelah pecahnya pandemi coronavirus. Kondisi kesehatan yang baik akan menjadi kriteria utama untuk memungkinkan kinerja haji tahun ini.

 

Di antara warga Saudi, hanya praktisi kesehatan dan personel keamanan yang telah pulih dari coronavirus yang diizinkan melakukan haji dan mereka akan diambil dari basis data orang-orang yang pulih yang telah memenuhi kriteria kesehatan untuk melakukan ritual haji. Ini sebagai pengakuan atas peran mereka yang terpuji dalam menjaga kesehatan berbagai segmen masyarakat dalam semua fase perang melawan pandemi, Saudi Press Agency melaporkan mengutip sumber-sumber kementerian.

 

Dalam sebuah pernyataan, kementerian mengatakan bahwa pendaftaran di situs web (localhaj.haj.gov.sa ) untuk ekspatriat dimulai pada hari Senin dan akan berakhir pada hari Jumat (10 Juli) dan bahwa hasil nominasi haji akan diumumkan pada hari Minggu (12 Juli).

 

Pemilihan ekspatriat yang memenuhi syarat dan kinerja ziarah mereka akan benar-benar sejalan dengan protokol pencegahan coronavirus. Hanya para ekspatriat yang berusia antara 20 dan 50 yang tidak menderita penyakit kronis apa pun yang perlu mendaftar.

 

Para pelamar harus menyatakan bahwa mereka tidak memiliki diabetes, tekanan darah, penyakit jantung, dan penyakit pernapasan dan bahwa mereka tidak terinfeksi virus corona atau menunjukkan gejalanya. Mereka harus menghasilkan sertifikat setelah menjalani tes medis polymerase chain reaction (PCR).

 

Para pelamar harus memberikan janji melalui ikon di situs web bahwa mereka tidak melakukan haji sebelumnya dan bahwa mereka akan tetap di karantina rumah wajib selama 14 hari sebelum haji serta 14 hari setelah haji. Mereka perlu melakukan kontak dengan Kementerian Kesehatan setiap hari melalui aplikasi mobile sesuai dengan protokol yang disetujui oleh kementerian.

 

Kementerian mengindikasikan bahwa mengajukan aplikasi melalui jalur elektronik akan diperlakukan sebagai pengajuan awal, dan pendaftaran akhir untuk haji akan dipertimbangkan hanya setelah penerbitan persetujuan akhir di jalan setelah memastikan bahwa pemohon telah memenuhi semua kesehatan dan standar peraturan. Hasil aplikasi akan dikirim ke pelamar melalui pesan teks pada nomor ponsel yang disebutkan dalam aplikasi.

 

Kementerian juga menyatakan bahwa aplikasi tersebut akan dianggap dibatalkan jika terjadi ketidakpatuhan terhadap persyaratan kesehatan atau peraturan. Kementerian berhak membatalkan persetujuan kapan saja jika menemukan perbedaan dalam informasi yang diberikan. [ ]

Sumber: ihram.co.id

4

Red: admin

Editor: iman

926