Langkah Arab Saudi Kendalikan Situasi Kritis Corona

0
166
Selama pandemi Covid-19 Masjdil Haram tertutup untuk umum. ( foto: arabnews)

PERCIKANIMAN.ID – – Kementerian Dalam Negeri Saudi akan memperketat pembatasan perjalanan di antara 13 wilayah negara itu dari Kamis pukul 3 sore. Kebijakan ini diambil karena jumlah kasus penyakit virus corona tipe baru Covid-19 yang dikonfirmasi mencapai 900.

Seperti dilansir Arab News Rabu (25/3/2020), langkah-langkah tambahan yakni mencegah orang memasuki dan meninggalkan kota-kota Riyadh, Makkah, dan Madinah, dengan jam malam lebih lama diberlakukan pada ketiga kota. Jam malam baru akan mulai jam 3 sore tidak lagi jam 7 malam

iklan

Pembatasan pergerakan ini tidak termasuk kelompok yang sebelumnya dibebaskan dari jam malam. Untuk informasi lebih lanjut tentang kelompok yang dikecualikan, masyarakat dapat menghubungi 999, sementara penduduk wilayah Makkah dapat menghubungi 911.

Juru bicara Kementerian Dalam Negeri Kolonel Talal Al-Shalhoub mengatakan bahwa ada tingkat komitmen yang tinggi terhadap instruksi jam malam di seluruh negeri. “Semua orang bekerja demi kebaikan negara, kami mengambil langkah bertahap sesuai dengan situasi kritis saat ini.”

Al-Shalhoub menambahkan bahwa pusat kendali keamanan di jalan primer dan sekunder di seluruh Kerajaan akan bertanggung jawab untuk menegakkan tindakan baru.

Denda berlaku untuk pengemudi bukan kendaraan, katanya, mulai dari SR10,000 ($ 2,665). Pelanggar berulang dapat dikirim ke penjara hingga 20 hari.

Al-Shalhoub juga memperingatkan orang-orang untuk memproduksi, mengirim atau berbagi foto atau video pelanggaran perintah jam malam yang baru diberlakukan seperti yang diperintahkan oleh Jaksa Penuntut Umum. Dia mengatakan bahwa lima orang yang melanggar perintah jam malam sudah terdeteksi.

Pelanggar akan didakwa berdasarkan Pasal 6 UU Anti-Cyber ​​Crime, yang menetapkan denda hingga SR3 juta dan lima tahun penjara. Hukuman akan diterapkan pada pelanggar, bukan informan atau pelapor.

Juru bicara Kementerian Kesehatan Saudi Dr. Mohammed Al-Abd Al-Aly mengatakan langkah kementerian telah secara signifikan membatasi jumlah kasus yang disebabkan oleh kontak dengan kedatangan baru ke negara itu.

“Jika penumpang yang baru tiba tidak dikarantina, rantai infeksi akan mencapai lebih dari 4.000 kasus, dan 200 hingga 300 kasus dikonfirmasi,” kata Al-Aly dalam konferensi pers harian Covid-19 pada hari Rabu.

Kementerian Kesehatan mengkonfirmasi kematian kedua yang disebabkan oleh Covid-19, seorang warga Makkah yang berusia 46 tahun. Juru bicara itu juga mengumumkan 133 kasus baru yang terinfeksi virus, sehingga jumlah total kasus yang dikonfirmasi di Kerajaan Saudi menjadi 900.

Delapan belas kasus terkait dengan perjalanan dan telah dikarantina, sementara 115 kasus lainnya berhubungan langsung dengan kasus yang diumumkan sebelumnya. Semua kasus berada dalam pengawasan kementerian, dengan empat kasus dalam situasi kritis.

Satu kasus pulih, sehingga jumlah total pemulihan di Kerajaan Arab Saudi menjadi 29. Al-Aly juga membahas video yang viral di media sosial, orang banyak di supermarket dan mendesak orang-orang untuk menghindari mereka sebanyak mungkin.

“Selalu ubah tujuan Anda dan belanja di tempat lain. Lebih baik lagi, gunakan aplikasi pengiriman untuk mendapatkan apa yang Anda butuhkan di rumah Anda.”

Kementerian Kesehatan mendorong siapa pun yang memiliki gejala atau pertanyaan untuk menghubungi hotline kementerian 937 atau mengunduh aplikasinya “Mawid” untuk memeriksa gejala. [ ]

Sumber: ihram.co.id

4

Red: iman

Editor: admin

826