50 Hari Lagi, Ini Hal Yang Perlu Disiapkan Untuk Menyambut Ramadhan!

0
336
Ramadhan 144H diperkirakan jatuh pada tanggal 23 April 2020.
Ramadhan 144H diperkirakan jatuh pada tanggal 23 April 2020.

PERCIKANIMAN.ID—Bulan suci Ramadhan semakin dekat, terhitung 50 hari lagi kita akan segera bertemu dengannya. Sebagai umat muslim bulan Ramadhan adalah bulan yang paling dinantikan kehadirannya. Bulan Ramadhan adalah bulan yang di dalamnya terdapat berbagai keistimewaan, mulai dari diturunkannya Al-Quran, bulan penuh ampunan, bahkan setan pun dibelenggu di bulan ini. Pada bulan Ramadhan setiap umat muslim di seluruh dunia wajib melaksanakan shaum wajib selama 30 hari penuh. Tentu saja kita tidak boleh menyia-nyiakan kesempatan untuk memanen amalan dan pahala. Oleh sebab itu, kita harus mulai bersiap menyambut Ramadhan yang akan datang. Apa saja yang perlu kita siapkan?

Bila kita menginginkan kebebasan dari neraka di bulan Ramadhan dan ingin diterima amalnya serta dihapus segala dosanya, maka harus ada bekal yang dipersiapkan. Allah ta’ala berfirman,

iklan

وَلَوْ أَرَادُوا الْخُرُوجَ لأعَدُّوا لَهُ عُدَّةً وَلَكِنْ كَرِهَ اللَّهُ انْبِعَاثَهُمْ فَثَبَّطَهُمْ وَقِيلَ اقْعُدُوا مَعَ الْقَاعِدِينَ (٤)

“Dan jika mereka mau berangkat, tentulah mereka menyiapkan persiapan untuk keberangkatan itu, tetapi Allah tidak menyukai keberangkatan mereka, maka Allah melemahkan keinginan mereka. dan dikatakan kepada mereka: “Tinggallah kamu bersama orang-orang yang tinggal itu.” (At Taubah: 46).

Oleh karena itu kita harus melakukan persiapan sebelum kita menghadapi bulan Ramadhan. Sebagai persiapan menyambut Ramadhan, Rasulullah memperbanyak puasa di bulan Sya’ban. ‘Aisyah radhiallahu ‘anhu berkata,

وَلَمْ أَرَهُ صَائِمًا مِنْ شَهْرٍ قَطُّ أَكْثَرَ مِنْ صِيَامِهِ مِنْ شَعْبَانَ كَانَ يَصُومُ شَعْبَانَ كُلَّهُ كَانَ يَصُومُ شَعْبَانَ إِلاَّ قَلِيلاً

“Saya sama sekali belum pernah melihat rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam berpuasa dalam satu bulan sebanyak puasa yang beliau lakukan di bulan Sya’ban, di dalamnya beliau berpuasa sebulan penuh.” Dalam riwayat lain, “Beliau berpuasa di bulan Sya’ban, kecuali sedikit hari.”[ HR. Muslim: 1156.]

Abu Bakr al Warraq al Balkhi rahimahullah mengatakan,

شهر رجب شهر للزرع و شعبان شهر السقي للزرع و رمضان شهر حصاد الزرع

“Rajab adalah bulan untuk menanam, Sya’ban adalah bulan untuk mengairi dan Ramadhan adalah bulan untuk memanen.” [Lathaaiful Ma’arif hal. 130.]

Sebagian ulama yang lain mengatakan,

السنة مثل الشجرة و شهر رجب أيام توريقها و شعبان أيام تفريعها و رمضان أيام قطفها و المؤمنون قطافها جدير بمن سود صحيفته بالذنوب أن يبيضها بالتوبة في هذا الشهر و بمن ضيع عمره في البطالة أن يغتنم فيه ما بقي من العمر

“Waktu setahun itu laksana sebuah pohon. Bulan Rajab adalah waktu menumbuhkan daun, Syaban adalah waktu untuk menumbuhkan dahan, dan Ramadhan adalah bulan memanen, pemanennya adalah kaum mukminin. (Oleh karena itu), mereka yang “menghitamkan” catatan amal mereka hendaklah bergegas “memutihkannya” dengan taubat di bulan-bulan ini, sedang mereka yang telah menyia-nyiakan umurnya dalam kelalaian, hendaklah memanfaatkan sisa umur sebaik-baiknya (dengan mengerjakan ketaatan) di waktu tesebut.” [Lathaaiful Ma’arif hal. 130.]

sumber: muslim.or.id

3

Red: Citra

Editor: admin

922