Kota Anti Tsunami, Begini Penjelasan Dalam Al Quran

Oleh: Ir.H.Bambang Pranggono.MBA.IAI*

 

 

PERCIKANIMAN.ID – – Musibah tsunami sepertinya semakin “akrab” dengan masyarakat Indonesia dimana yang terakhir seperti yang terjadi di selat Sunda beberapa minggu lalu. Dalam musibah ini ratusan orang meninggal dunia dan ribuan menjadi korban terdampak.

 

Ada ayat dalam Al Quran disebutkan,

 

لِإِيلَافِ قُرَيْشٍ

إِيلَافِهِمْ رِحْلَةَ الشِّتَاءِ وَالصَّيْفِ

 

“Karena adat kebiasaan suku Quraisy,  kebiasaan mereka melakukan perjalanan dimusim dingin dan musim panas. “(Q.S. Al Quraisy 106: 1 – 2 )

 

 

Gempa dan tsunami telah memporakporandakan sebagian Asia dan menewaskan ratusan ribu jiwa. Adakah pedoman pencegahan bencana ini dalam Al Quran?

 

 

Allah pasti tidak lupa memberi petunjuk bagi manusia. Termasuk dalam surat Al Quraisy ayat 1 di atas yang menceritakan kebiasaan suku Quraisy. Sepintas lalu ayat di atas tidak ada hubungannya dengan kita.

 

 

At-Thabary menafsirkan, orang Quraisy pada musim panas berdagang ke Syam, 1400 km di utara Mekah dan di musim dingin ke Yaman, 900 km di selatan Mekah. Sedangkan Ibnu Abbas mengatakan, orang Quraisy pada musim panas pergi ke Thaif, 100 km di sebelah timur, dan di musim dingin menetap di Mekah.

 

 

Ahli tafsir lain memuji orang Quraisy yang tidak segan berdagang ke tempat jauh demi mencari untung, lalu menganjurkan kita mengikuti kegigihan mereka. Yang menarik ialah bahwa surat Al Quraisy ini tidak bicara soal merantau lalu menetap di Syam atau Yaman.

 

 

Melainkan bolak-balik pergi lalu pulang lagi ke Mekah. Allah mengisyaratkan suatu perjalanan hilir mudik untuk menghindari cuaca musim panas dan musim dingin yang tidak bersahabat. Islam memang sangat menggalakkan umatnya bepergian, baik dalam rangka bisnis, menuntut ilmu, atau melihat-lihat.

 

قُلْ سِيرُوا فِي الْأَرْضِ فَانْظُرُوا كَيْفَ بَدَأَ الْخَلْقَ ۚ ثُمَّ اللَّهُ يُنْشِئُ النَّشْأَةَ الْآخِرَةَ ۚ إِنَّ اللَّهَ عَلَىٰ كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ

 

“Katakan, ‘Bepergianlah di bumi dan lihatlah bagaimana awal penciptaan kemudian Allah menjadikannya sekali lagi. Sesungguhnya Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu.” (Q.S. Al Ankabut 29: 20)

 

Dalam ayat yang lain,

 

قُلْ سِيرُوا فِي الْأَرْضِ فَانْظُرُوا كَيْفَ كَانَ عَاقِبَةُ الَّذِينَ مِنْ قَبْلُ ۚ كَانَ أَكْثَرُهُمْ مُشْرِكِينَ

 

“Katakan, ‘Bepergianlah di bumi dan lihatlah bagaimana akibat orang-orang zaman dahulu.Kebanyakan dari mereka itu adalah orang-orang yang mempersekutukan (Allah)’” (Q.S. Ar-Rum 30: 42)

 

Orang yang sedang bepergian disebut musafir. Para Musafir memperoleh berbagai kemudahan dari Allah. Mereka boleh tidak puasa Ramadhan, boleh menggabung dan meringkas shalat wajib, boleh mendapat bagian zakat, dan doanya mustajab (tidak ditolak). Tahun Islam diawali dengan peristiwa hijrah, migrasi, perjalanan jauh menghindari penindasan.

 

 

Ada kesan bahwa umat yang mobile, yang bergerak dinamis, lebih utama dari ummat yang statis. Bepergian lebih dianjurkan daripada bermukim. Seolah ada pesan Allah bagi orang Islam untuk senantiasa bergerak, jangan diam di tempat.

 

 

Gempa bumi, tsunami, dan ledakan gunung berapi pasti terjadi sewaktu-waktu. Para ahli geofisika ada yang menghitung datangnya tsunami dalam periode tertentu, misalnya 100 tahun sekali. Korbannya sebagian besar adalah mereka yang bermukim, menetap di kawasan sekitarnya. Tetapi mereka yang sedang bepergian, selamat.

 

 

Dalam konteks menghindari bencana alam, Al Quran memberi isyarat bahwa kota di masa depan harus bisa berpindah-pindah. Jangan melekat di permukaan tanah seperti sekarang. Terutama di dekat kawasan rawan bencana. Teknologi peringatan dini tidak akan efektif bila penduduk hanya bisa lari horizontal. Mereka akan dikejar ombak lumpur tsunami berkecepatan 500 km per jam.

 

 

Kota masa depan harus dibangun di atas kerangka logam ringan, melayang di atas tanah, digantungkan pada balon-balon seperti zeppelin yang besar. Peter Lorie dalam History of the Future meramalkan, kota di tahun 2400, yang terdiri atas rumah-rumah yang mandiri, tidak memerlukan kabel-kabel listrik, pipa air minum, dan saluran pembuangan.

 

 

Michael Jantzen, disainer dari Illinois, merancang Autonomous Dwelling Vehicles (ADV), rumah yang siap berpindah ke mana pun sesuai keinginan penghuni. Kebutuhan air didapat dari air hujan yang dimurnikan, energi didapat dari matahari dan angin untuk pemanasan atau pendinginan udara. Air buangan dari dapur dan toilet didaur ulang. Semua menjadi sangat irit dan fleksibel. Ribuan unit rumah ADV tadi bisa berkumpul menjadi satu kota.

 

 

Di musim dingin, kota bisa “berlabuh” di pantai dan di musim panas dipindahkan melayang ke pegunungan. Persis gambaran dalam surat Al Quraisy. Penduduk yang masih ada kegiatan di permukaan tanah bisa turun dengan elevator untuk bertani, menggali tambang, atau rekreasi. Ketika ada tanda bahaya tsunami, mereka bisa segera lari vertikal, dan kota ditinggikan sampai 100 meter dari tanah dengan cepat.

 

 

Konsep kota berpindah-pindah memerlukan perubahan paradigma tentang tanah. Manusia tidak usah ingin mempunyai hak milik atas tanah. Tanah adalah milik Allah swt. Manusia nantinya hanya memerlukan sepetak tanah untuk kuburnya. Itu pun sebenarnya bisa ditumpuk untuk beberapa jenazah.

 

BACA JUGA: Muslim Uighur Sumbang Rp.700 juta Untuk Korban Tsunami Banten dan Lampung

 

Rumah, kantor, pabrik, cukup dibangun di atas konstruksi melayang-layang di udara. Alangkah hematnya penggunaan tanah seperti itu. Hampir seluruh permukaan bumi bisa dihutankan kembali sehingga ekosistem kembali normal. Bencana alam akan semakin berkurang.

 

 

Selain aman dari bahaya gempa bumi dan tsunami, juga tidak akan ada sengketa tanah. Dan ketika semua hidup di kota-kota yang selalu berpindah-pindah, status mereka adalah musafir yang doa-doanya selalu terkabul. Maka manusia menjadi sangat bersahabat dengan alam dan Tuhannya.  Insya Allah. Wallahu’alam bishshawab. [ ]

 

*Penulis ada pendidik, pegiat dakwah dan penulis buku

5

Red: admin

Editor: iman

Ilustrasi foto: pixabay

890

Follow juga akun sosial media percikan iman di:

Instagram : @percikanimanonline

Fanspages : Percikan Iman Online

Youtube : Percikan Iman Online

Twitter: percikan_iman

(Visited 354 times, 1 visits today)

REKOMENDASI

Leave a Comment