Indonesia Resmikan Perhimpunan Persahabatan Dengan Palestina

palestina-indonesia-1

PERCIKANIMAN – – Hubungan masyarakat Indonesia dan Palestina semakin erat dengan telah dibentuknya hubungan persahabatan. Kedua Negara ini telah membangun dan meresmikan Perhimpunan Persahabatan Masyarakat Palestina Indonesia (PIFA) pada penghujung Desember 2016, di Amman, Yordania.

Keterangan pers dari Kedutaan Besar Indonesia di Amman yang diterima di Jakarta, Selasa, menyebutkan, pada acara peresmian PIFA, Duta Besar Indonesia untuk  KerajaanYordania merangkap Palestina, Teguh Wardoyo, menyatakan, pendirian PIFA satu langkah menguatkan dan meningkatkan hubungan antara masyarakat Palestina dan Indonesia.

Pada kesempatan itu, Wardoyo memaparkan sejarah dukungan Indonesia kepada Palestina yang tumbuh menjadi hubungan bilateral yang kuat dan permanen dan senantiasa akan terus meningkat sejalan waktu berlalu.

Hubungan kenegaraan antara kedua negara semakin berkembang antara rakyat Palestina dan Indonesia yang dilandasi saling mencintai dan menghormati satu sama lain, lanjut dia. Wardoyo juga mengutip pernyataan Menteri Luar Negeri, Retno Marsudi, pada peringatan 60 tahun Asia Afrika tahun 2015 lalu,

“Mungkin saat ini tidak ada isu internasional yang lebih penting bagi Indonesia dan sangat dekat dengan hati rakyat Indonesia selain isu Palestina,”ungkapnya seperti dilansir dari antaranews, Rabu (4/1/2017).

Pembentukan PIFA merupakan inisiatif dari masyarakat Palestina dari berbagai kalangan profesi, antara lain tokoh masyarakat, pengusaha, guru, pegawai pemerintah, jurnalis, dan para alumni penerima pelatihan pembangunan kapasitas yang diselenggarakan di Indonesia.

Wardoyo menyampaikan penghargaan atas inisiatif pembentukan PIFA dan berharap perhimpunan tersebut dapat menjembatani hubungan antar masyarakat yang meningkatkan hubungan bilateral kedua negara.

Sementara itu, Kepala Fungsi Politik Ekonomi Sosial dan Budaya Kedutaan Besar Indonesia di Amman, Nico Adam, menjelaskan, peresmian PIFA awalnya  di Hebron, Palestina, sekaligus salah satu rangkaian acara pengakhiran masa tugas Wardoyo kepada Presiden Palestina, Mahmoud Abbas, dan Menteri Luar Negeri Palestina, Riad Malki, di Ramallah.

BACA JUGA  MUI: Isu “Islam Anti Kebhinnekaan” itu Menyesatkan

Acara yang sudah disusun keprotokolan Palestina itu tidak dapat terlaksana karena Kedutaan Besar Indonesia di Amman tidak mendapatkan izin dari pihak berwenang Israel meskipun pengajuan izin sudah disampaikan sejak tiga bulan yang lalu, jelasnya.

Ramallah berada di Tepi Barat, yaitu 10 kilometer arah utara dari Jerusalem Timur. Pada masa lalu merupakan kota penting Arab Kristen, sempat diduduki Yordania dan direbut Israel pada Perang Enam Hari pada 1967, lalu menjadi kota utama pergerakan pemimpin PLO, Yasser Arafat (di Mukataa, Ramallah). Kini Ramallah menjadi ibukota Otoritas Palestina dan Indonesia konsisten mendukung Palestina sejak awal.

Peresmian PIFA dihadiri anggota Parlemen Nasional Palestina, Bilal Kassem dan Zuhair Soundoka; anggota Organisasi Kemerdekaaan Palestina (PLO) merangkap Biro Politik Arab-Palestina, Imran Al Khatib, dan sejumlah staf Kedutaan Palestina di Amman.

Sementara itu, tokoh Yordania yang hadir antara lain Ketua Komisi Palestina di Parlemen Yordania, Yahya Mohammad Al Saud, dan mantan Menteri Yordania, Samir Habashneh, serta sekitar 125 orang Palestina, dan keluarga besar Kedutaan Besar Indonesia di Amman serta mahasiswa Indonesia.

Banyak pihak berharap hubungan persahatan ini semakin mengokohkan hubungan yang telah terjalin sebelumnya baik dari sisi kemanusiaan maupun politik internasional. Dari hubungan persahabatan ini juga diharapkan peran Indonesia dalam memperjuangkan kemerdekaan Palestina semakin besar. [ ]

 

Red: admin

Editor: iman

Ilustrasi foto: pixabay

(Visited 1 times, 1 visits today)

REKOMENDASI

Leave a Comment