Waspadai Potensi Kegemukan Saat Dewasa Jika Masa Kanak-anak Kurang Tidur dan Suka Begadang

anak nonton tv

PERCIKANIMAN.ID – – Seiring perkembangan teknologi, anak-anak kini semakin pandai bermain gadget dan cenderung ketagihan. Tak jarang bahkan anak sampai begadang untuk main gadget dan menonton televisi.

Kebiasaan ini tentu membuat pola tidur anak menjadi terganggu dan anak jadi tak bersemangat di keesokan harinya. Tak cuma memengaruhi nilai akademis anak di sekolah, kurang tidur nyatanya juga bisa membuat anak berisiko obesitas saat dewasa.

Demikian disampaikan oleh para peneliti dari Mailman School of Public Health, Columbia University, New York, seperti dilaporkan News Max Health dan dikutip detikhelth, Selasa (6/12/2016)

Dalam studi ini, tim menganalisis data yang dikumpulkan dari lebih dari 10 ribu warga Amerika ketika mereka berusia 16 dan 21 tahun. Hampir seperlima dari mereka tidur malam kurang dari 6 jam. Kelompok tersebut 20 persen lebih mungkin untuk mengalami obesitas saat berusia 21 tahun, jika dibandingkan dengan kelompok yang tidur 8 jam setiap malam.

Selama ini diketahui kurang olahraga merupakan faktor risiko obesitas yang paling banyak dialami anak-anak, namun menurut penelitian yang telah diterbitkan dalam Journal of Pediatrics ini, kurang tidur juga memberikan peran penting.

“Kurang tidur saat masa anak-anak dan remaja membuat Anda lebih berisiko mengalami obesitas di kemudian hari,” tutur salah satu peneliti yang terlibat, Shakira Suglia.

Ia melanjutkan, kegemukan saat remaja dan dewasa umumnya sulit untuk diatasi. Semakin lama Anda mengalami obesitas, maka semakin besar pula risiko Anda untuk mengalami masalah kesehatan seperti penyakit jantung, diabetes, dan kanker.

BACA JUGA  Waspadai 10 Penyebab Utama Kegagalan Pernikahan Anda (Bag 1)

“Pesan bagi orang tua, pastikan anak-anak Anda tidur malam setidaknya selama 8 jam. Tak cuma membantu mereka tetap bersemangat untuk belajar di sekolah, tapi juga membantu anak tumbuh menjadi orang dewasa yang sehat,” tutur Suglia.

Menurut US Centers for Disease Control and Prevention, anka-anak dan remaja setidaknya membutuhkan tidur malam selama sekitar 9-10 jam.

Kurang tidur diketahui memicu rasa kantuk berlebihan di siang hari, serta kelelahan. Pada akhirnya, kondisi ini juga memicu munculnya nafsu makan berlebih dan membuat keinginan untuk mengonsumsi makanan berkalori tinggi menjadi lebih tinggi. Obesitas pun menjadi risiko utamanya. [ ]

 

Red: admin

Editor: iman

Ilustrasi foto: pixabay

(Visited 1 times, 1 visits today)

REKOMENDASI

Leave a Comment