MUI: Tuduhan Makar Telah Sakiti Hati Umat Islam

teuku-zulkarnain

PERCIKANIMAN.ID – – Wakil Sekretaris Jenderal Majelis Ulama Indonesia (MUI), Tengku Zulkarnain menyatakan bahwa Kapolri tidak berhak melarang demo 2 Desember 2016 mendatang.

“Bagi yang ingin menyampaikan aspirasi itu dijamin oleh undang-undang 1945. Jangankan Kapolri melarang ya. Presiden pun nggak berhak melarang, jadi itu penuh hak mereka,” ujarnya dikutip JITU Islamic News Agency (INA) usai pembukaan Rakernas MUI di Hotel Mercure Ancol, Jakarta Utara, pada Kamis (23/11/16) malam.

alquran muasir

Senada dengan itu, Tengku juga mengungkapkan bahwa MUI pun tidak bisa melarang hak yang sudah dilindungi undang-undang.

“Nah itu hak mereka, masak MUI melarang melakukan haknya yang dilindungi oleh undang-undang dasar.Itu mustahil,” tuturnya.

Tengku menilai, aksi tersebut merupakan respon masyarakat oleh sikap penegak hukum yang dianggap lamban menangani kasus Ahok. Oleh sebab itu, lanjutnya tidak ada yang boleh mengancam.

kalender

“Kawan-kawan tidak puas karena sudah tersangka tapi tidak ditahan. Kalau seperti inikan menimbulkan ketidakpuasan.Ini (demo) hak mereka penuh, tidak ada satu pun yang boleh melarang apalagi mengancam,” imbuhnya.

Terkait dugaan makar yang dituduhkan polisi terhadap aksi tersebut, Tengku menilai itu menyakiti perasaan rakyat.

“Oleh karena itu, tidak bisa seenaknya menuduh, itu menyakiti perasaan rakyat, khususnya Umat Islam yang tidak puas atas penanganan kasus Ahok ini,” tegasnya. [Ali Muhtadin/ JITU Islamic News Agency-INA]

 

Red: admin

Editor: iman

Foto: panjimas

FacebookTwitterGoogle+WhatsAppLineGoogle GmailTelegramPinterestYahoo MessengerYuk, Bagikan agar Menjadi Amal Jariah

Leave a Comment