Hukum Menyekolahkan Anak di Sekolah Non-Islam

sekolah, ilmu

Untuk mendapatkan kualitas pendidikan yang bagus, saya memasukkan anak di sekolah Kristen. Setelah berjalan beberapa waktu, saya mulai ragu dengan tindakan tersebut karena tiap pagi, semua anak didik diharuskan berdoa (dengan cara Kristen), termasuk anak saya yang notabene beragama Islam. Bagaimana pendapat Ustadz?

 
 

Saudara yang dirahmati Allah, mendidik anak merupakan kewajiban orangtua secara mutlak dan tidak tertawarkan lagi. Beberapa ayat Al-Quran dan hadits menunjukkan adanya isyarat tersebut meski secara teknis tanggung jawab tersebut boleh saja dilimpahkan kepada perorangan atau lembaga yang dianggap lebih memiliki kualifikasi. Karena itu, piliha orang tua dalam menentukan institusi pendidikan bagi anaknya merupakan sesuatu yang sangat penting.

alquran muasir

Allah Swt. berfirman, “Dan hendaklah takut kepada Allah orang-orang yang seandainya meninggalkan di belakang mereka anak-anak yang lemah, yang mereka khawatir terhadap (kesejahteraan) mereka. Oleh sebab itu hendaklah mereka bertakwa kepada Allah dan hendaklah mereka mengucapkan perkataan yang benar.” (Q.S. An-Nisaa [4]: 9)

Rasulullah Saw. bersabda, “Sesungguhnya setiap anak terlahir dalam keadaan fitrah, maka kedua orangtuanya yang dapat menjadikannya Yahudi, Nasrani, dan Majusi.” (H.R. Bukhari)
Ayat dan hadits di atas memberi gambaran betapa orangtua memiliki peranan yang sangat penting dalam menentukan masa depan sang anak, baik menyangkut kesejahteraan hidupnya di dunia maupun kualitas keimanan sebagai bekal hidup di akhirat kelak.

Boleh jadi, pada saat penghitungan amal di hari akhir, orangtua yang akan pertama kali dimintai pertanggungjawaban atas keyakinan dan keimanan yang dimiliki sang anak. Jangan menganggap remeh pendidikan bagi anak, terutama menyangkut keyakinan dan agamanya.

kalender

Hal ini akan memiliki implikasi yang sangat luas, bukan hanya di dunia tapi juga di akhirat, bukan hanya pada anak tapi juga pada orangtua itu sendiri. Jadi, pilihlah institusi pendidikan yang dapat menjamin keselamatan akidah serta kesejahteraan masa depan anak.

Yang saudara penanya lakukan, dalam pandangan saya, sudah sampai pada taraf yang menghawatirkan karena menyangkut akidah. Segeralah ambil tindakan terbaik sebelum terlambat.

Sebagai bahan renungan, mari kita cermati ayat berikut. “Adakah kamu hadir ketika Yakub kedatangan (tanda-tanda) maut, ketika ia berkata kepada anak-anaknya: ‘Apa yang kamu sembah sepeninggalku?’ Mereka menjawab: ‘Kami akan menyembah Tuhanmu dan Tuhan nenek moyangmu, Ibrahim, Ismail dan Ishak, (yaitu) Tuhan Yang Maha Esa dan kami hanya tunduk patuh kepada-Nya. ’” (Q.S. Al-Baqarah [2]: 133).  Wallahu a’lam.

FacebookTwitterGoogle+WhatsAppLineGoogle GmailTelegramPinterestYahoo MessengerYuk, Bagikan agar Menjadi Amal Jariah

Leave a Comment