Kekuatan “Henti”

muhasabah

Oleh: Teguh A. Deswandi *

Pernahkah kita berhenti sejenak dari suatu perjalanan? Atau menoreh sesaat ke belakang untuk melihat sejauh mana perjalanan yang telah tertapak?

alquran muasir

Simple, kecil dan hal yang teramat mudah tentunya untuk kita lakukan. Namun terkadang hal sederhana itu urung kita lakukan hanya karena enggan tergerus oleh kehidupan yang terus berlaju.

Padahal sejatinya, berhenti sejenak itu adalah sebuah Sunatullah.  Sebuah keniscayaan yang tiada mungkin luput dari gerak nafas manusia dalam menapaki perjalanannya. Semua yang ada di bumi ini memiliki kapasitas maksimal, dan agar mampu melakukan perjalanan nan panjang, ia harus selalu dipulihkan setelah mencapai kapasitas tertentu.

Demikian dengan kondisi jiwa manusia, setelah mencapai perjalanan tertentu, ia perlu berhenti sejenak untuk muhasabah, menghitung dan menganalisis kualitas dirinya dalam mengemban hidup sejauh ini.

kalender

Berhenti sejenak sangat diperlukan dalam hidup, bukan untuk selamanya. Tetapi, hanya untuk melihat ke belakang tentang sejarah apa yang telah kita torehkan dalam skenario hidup, menapaki jejak langkah yang telah kita buat, mengatur langkah yang terseok, mengatur nafas yang tersenggal, untuk kemudian kembali berlari, lebih cepat, lebih terarah dan lebih mampu memikul beban.

[irp posts=”572" name=”Muslim yang Cerdas Selalu Bermuhasabah Setiap Waktu”]

Puncak berhenti yang terorganisir dengan teramat cantik di muka bumi ini adalah hadir dalam prosesi Wukuf. Ya…berhenti sejenak untuk mengenali diri, instropeksi, dan mengatur bagaimana alur kehidupan yang telah dilaluinya selama ini. Hingga akhirnya efek dari pemberhentian itu menjadikan jiwa mengenali raga, jiwa memahami rasa, dan berujung kepada siapa Penggenggam raga serta siapa Pembulak-balik rasa.

Betapa mujarab-nya efek dari ‘Berhenti’, sehingga sahabat Rasulullah SAW, Muadz bin Jabal RA. Berkata kepada sahabatnya dengan ungkapan yang menyejukkan hati “Mari duduk sesaat untuk beriman”. Berhenti sejenak untuk menengok kondisi keyakinan kita terhadap apa yang kita lakukan ini agar tetap terjaga. Dengan berhenti sejenak yang berkualitas, serta merta akan mendorong kekuatan yang berlipat untuk melakukan perjalanan panjang.

Guna menghindari keragu-raguan dan mengokohkan semangat perjalanan, berhenti sejenak di tempat yang semestinya, adalah langkah positif dan bermanfaat, seolah tampak merupakan langkah mundur, namun ketahuilah dengan selangkah ‘mundur’ itu, bisa dihasilkan seratus hingga seribu kali lipat langkah. Terkecuali bagi mereka yang memang lebih nikmat untuk berhenti selamanya.

[i[irp posts=”10322" name=”Tafakur Di Bulan Penuh Berkah”]p>

Mari sesaat saja berhenti, diam dan henti untuk melihat bagaimana langkah kita terukir, menyaksikan bagaimana tapak kita tergores. Dan bahkan dengan berhenti kita bisa menatap bagaimana rute perjalanan selanjutnya. Semoga dengan berhenti energi kita bisa kembali mencapai puncak dalam meraih segala asa.
*Mantan Pemimpin Redaksi TEROBOSAN (Media Mahasiswa Kairo)

FacebookTwitterGoogle+WhatsAppLineGoogle GmailTelegramPinterestYahoo MessengerYuk, Bagikan agar Menjadi Amal Jariah

Leave a Comment