Hati-hati Kebanyakan Makan Makanan Berlemak Saat Hamil, Bayi Jadi Kegemukan

woman pregnant

 

Saat hamil, kebanyakan wanita salah kaprah dan menganggap semua makanan baik dikonsumsi. Padahal jika ‘kebablasan’ dan dikonsumsi berlebihan, makanan tertentu dapat memengaruhi kesehatan dan pertumbuhan berat badan bayi kelak.

Seperti disampaikan oleh para peneliti dalam jurnal American Journal of Obstetrics and Gynecology, bahwa bayi dari wanita hamil yang makan lebih banyak karbohidrat dan makanan berlemak sangat mungkin memiliki tubuh dengan komposisi jaringan lemak yang berlebihan.

alquran muasir

Secara khusus, wanita yang terlalu banyak mengonsumsi lemak jenuh seperti daging, susu dan telur, memiliki bayi dengan massa lemak lebih banyak.

“Kami menemukan bahwa asupan lemak jenuh dikaitkan dengan massa lemak pada bayi saat lahir,” tutur penulis utama studi tersebut, Tessa Crume dari University of Colorado Denver Anschutz Medical Center seperti dilaporkan Reuters akhir pekan lalu dan dikutip detikhealth.

Dalam studi ini, Crume dan rekan-rekan penelitinya melibatkan sekitar 1.040 pasangan ibu dan bayi. Pada setiap kehamilan, para peneliti meminta para ibu untuk mencatat segala sesuatu yang mereka makan selama 24 jam sebelumnya. Selain itu, tim juga mendata ukuran panjang, berat badan, lingkar kepala serta komposisi lemak tubuh bayi saat lahir.

kalender

Separuh responden dalam penelitian tersebut diketahui mengonsumsi hingga 2.025 kalori per hari, separuh lagi mengonsumsi lebih dari jumlah tersebut. Secara keseluruhan, rata-rata mereka mengonsumsi 32 persen kalori dari lemak, 15 persen dari protein dan 48 persen dari karbohidrat.

Hasilnya, ditemukan ada perbedaan massa lemak bayi berdasarkan apa yang ibu mereka makan. Setiap kenaikan 100 kalori per hari lemak jenuh dalam diet para ibu, dikaitkan dengan sekitar peningkatan 11 gram massa lemak pada bayi mereka. Demikian pula, setiap kenaikan 100 kalori dari karbohidrat dikaitkan dengan sekitar 3 gram tambahan massa lemak bayi.

“Wanita harus paham bahwa kehamilan bukan berarti mereka harus makan porsi dobel. Konsultasikan dengan dokter kandungan untuk tahu seperti apa pola makan yang dianjurkan agar pertumbuhan berat badan bayi tetap seimbang,” imbuh Dr Emily Oken, seorang peneliti kesehatan masyarakat di Harvard University, terangnya.

 

Red: admin

Editor: iman

Ilustrasi foto: pixabay

 

 

 

 

FacebookTwitterGoogle+WhatsAppLineGoogle GmailTelegramPinterestYahoo MessengerYuk, Bagikan agar Menjadi Amal Jariah

Leave a Comment