Islam dan Budaya Literasi

16a

Oleh: Idris Apandi*

Ketika saat ini para pemerintah dan pegiat literasi sedang semang-semangatnya mengampanyekan pentingnya literasi, maka ajaran Islam sejak lama sudah menekankan pentingnya literasi. Wahyu pertama yang diturunkan kepada Nabi Muhammad SAW adalah surat Al-Alaq ayat 1-5 atau dikenal dengan surat Iqra. Ayat pertama surat tersebut adalah Iqra! yang artinya bacalah!. Hal tersebut merupakan perintah Allah SWT melalui perantaraan malaikat jibril kepada Nabi Muhammad  SAW untuk membaca atau belajar dalam arti yang lebih luas.

alquran muasir

Pada saat menerima wahyu tersebut, Nabi Muhammad SAW begitu gemetar karena merasa kaget terhadap kedatangan malaikat Jibril yang membawa wahyu Allah. Nabi Muhammad SAW mengatakan “Maa ana biqaarii” yang artinya Saya tidak dapat membaca. Tetapi dengan bimbingan malaikat Jibril, akhirnya Nabi Muhammad SAW, yakin bahwa wahyu Allah tersebut memang untuknya, dan akhirnya Nabi Muhammad SAW dapat membaca. Salah satu sifat wajib bagi Nabi, yaitu fathanah yang artinya cerdas menjadi jaminan dari Allah bahwa Beliau adalah sosok yang cerdas dan cepat belajar.

Seiring dengan menyebarnya agama Islam ke berbagai belahan dunia sejak Nabi Muhammad SAW hijrah ke Madinah sekitar tahun 622 M, muncullah para pengumpul dan penghafal mushaf Al-Qur’an dan hadist seperti para sahabat Nabi, Abu Hurairah, imam bukhari-muslim, dan ahli hadist lainnya. Saat itu Islam benar-benar mencapai puncak kejayaannya. Hal ini disebabkan karena penyebaran agama Islam selain dilakukan secara damai, melalui akhlaqul karimah, juga karenaNabi Muhammad SAW menekankan pentingnya pendidikan untuk melepaskan manusia dari kebodohan (jahiliyah), karena kebodohan dapat menjerumuskan manusia pada kerusakan di muka bumi.

Islam adalah agama anti kebodohan. Pada sebuah kisah diceritakan, setelah terjadinya perang Badar, ada 70 orang Quraisy Mekkah menjadi tawanan, mereka akan dibebaskan jika bersedia menjadi guru bagi sepuluh orang anak dan orang dewasa Madinah. Akhirnya, 700 orang terbebas dari buta huruf. Ibarat sistem Multiple Level Marketing (MLM), mereka pun diminta untuk menjadi guru bagi yang lain sehingga seluruh penduduk madinah bebas dari buta huruf.

kalender

Dalam perkembangannya, pasca runtuhnya kerajaan Islam terakhir di Granada Spanyol tahun 1491 M, dan disambung dengan revolusi industri, banyak temuan-temuan ilmuwan Islam yang justru diklaim dan dikembangkan oleh ilmuwan barat, apalagi pasca terjadinya revolusi industri tahun 1750-1850. Revolusi Industri merupakan periode terjadinya perubahan secara besar-besaran di bidang pertanian, manufaktur, pertambangan, transportasi, dan teknologi serta memiliki dampak yang mendalam terhadap kondisi sosial, ekonomi, dan budaya di dunia. Revolusi Industri dimulai dari Britania Raya dan kemudian menyebar ke seluruh Eropa Barat,  Amerika   Utara, Jepang dan akhirnya ke seluruh dunia.Pada masa revolusi Industri, teknologi barat berkembang pesat.Banyak temuan yang dihasilkan seperti mesin uap, kapal uap, kapal kincir, mesin tenun, mesin pemintal benang, teknologi mengolah bijih besi dan batu bara, baterai, telegraf, telepon, mobil, hingga pesawat terbang. (Wikipedia).

Jika kita berkaca kepada masa kejayaan Islam. Banyak Ilmuwan Islam yang berjasa dalam pengembangan IPTEK antara lain: (1) Al Farabi (872-950 M)seorang ahli filsafat, logika, matematika,  ilmu alam, teologi, ilmu politik dan kenegaraan, (2) Al Batani (858-929 M) ahli astronomi dan ahli matematika, (3)  Ibnu Tsina (980-1037 M) ahli kedokteran, (4)  Ibnu Batutah (1304-1369) seorang pengembara dan pengarang kisah fiksi, (5) Ibnu Rusyd (1126-1198 M) ahli filsafat, kedoteran, dan fiqih, (6) Muhammad Ibnu Musa Al Khawarizmi (780-850 M) ahli matematika, astronomi, astrologi, dan geografi, (7) Umar Khayyam (1048-1131 M) ahli matematika dan astronomi, (8)  Tsabit bin Qurrah (826-901) ahli matematika dan astronomi, (9) Muhammad bin Zakaria Al Razy (825-925) ahli filsafat, kimia, matematika, sastra, dan kedokteran, dan (10) Abu Musa Jabi Al Hayyan (722-804) ahli kimia. Selain mereka, juga banyak ilmuwan Islam yang lain yang ikut berjasa mengembangkan IPTEK di dunia ini.

 

HALAMAN SELANJUTNYA…>>

FacebookTwitterGoogle+WhatsAppLineGoogle GmailTelegramPinterestYahoo MessengerYuk, Bagikan agar Menjadi Amal Jariah

Leave a Comment