Saat Tepat Berkata “Tidak” Pada Anak

Oleh: dr.Zulaehah Hidayati*

Anak usia balita sering berkata “tidak” sebagai jawaban atas larangan maupun perintah orang tuanya. Mengapa? Sebagai orang tua mungkin pernah punya pengalaman sama. Si kecil menolak perintah atau larangan Anda, dan bahkan berteriak-teriak,”Tidak! Tidak!” sambil menghentakkan tangan dan kakinya sebagai tanda protes. Si kecil yang waktu bayi tampak penurut, kini berubah suka membangkang. Anda tak dapat menghindarinya.

alquran muasir

Meski kata “tidak” mungkin bukan merupakan kata pertama yang ia ucapkan, tapi bagi kebanyakan anak usia ini, dengan segera kata “tidak” menjadi kata favorit yang paling sering diucapkan. Sebab, ia cenderung lebih sering mendengar kata “tidak” dari Anda, terutama ketika Anda tak setuju dengan perilakunya. “Tidak, kamu harus pulang sekarang!” ketika ia menolak diajak pulang saat bermain di rumah temannya. Atau,”Tidak, kamu tak boleh menyentuh itu!” saat tangannya diulurkan ke arah kompor. Begitu pun waktu ia mencoba naik ke atas meja,”Tidak, nanti jatuh!” atau “Tidak, nanti pecah!” saat ia memegang gelas kaca.

Selain itu, “hobi”nya berkata “tidak” juga disebabkan ia ingin menunjukkan siapa dirinya. Ingat, di usia ini ia mulai mengembangkan kemandiriannya. Dengan berkata “tidak” secara terus-menerus dan berulang-ulang, menurut Eisenberg, Murkoff & Hathaway dalam buku What to Expect The Toddler Years , akan memunculkan kesadarannya bahwa ia sekarang menjadi pribadi yang terpisah dari ayah-ibu. Kata “tidak” menjadi deklarasinya untuk menunjukkan kemandiriannya, dengan mengetes otoritas Anda dan otonominya. Ia akan berkata “tidak” pada perintah Anda, larangan dan batasan yang Anda berikan, serta terhadap apa pun. Yang menggelikan, kadang-kadang ia pun berkata “tidak” pada keinginan-keinginannya sendiri. Seolah-olah kata “tidak” meluncur secara otomatis dari mulutnya.

 

HALAMAN SELANJUTNYA…>>

kalender
FacebookTwitterGoogle+WhatsAppLineGoogle GmailTelegramPinterestYahoo MessengerYuk, Bagikan agar Menjadi Amal Jariah