Bagaimanakah Jika Haid Keluar Lagi Setelah Mandi Suci?

mandi

Sobat PercikanIman.id, sebagai muslimah mungkin pernah atau sering kebingungan saat menentukan masa suci setelah haid untuk segera melakukan ibadah yang memerlukan kesucian, memang sudah biasa terjadi. Beberapa pertanyaan sering mampir, seperti mengapa setelah mandi suci ada darah lagi yang keluar? Apakah ini dihukumi darah haid atau bukan? Hal ini bisa terjawab dengan bahasan berikut ini.

Seperti dikutip dari ummi-online, bila seorang wanita, darahnya mulai berwarna kuning seperti cairan luka atau tercampur antara warna kuning dan hitam, sehingga ia ragu-ragu, maka jika hal ini terjadi saat haid dan haid yang bersambung setelah bersuci, maka dihukumi sebagai darah haid. Namun, jika sudah habis masa suci (kebiasaan masa haidnya, misalnya ada yang 6 hari, maka tak boleh menambahi menjadi tujuh), maka setelahnya tidak dihukumi darah haid.

Hal ini disampaikan oleh Ummu ‘Athiyyah setelah mendengar perkataan ‘Aisyah, “Jangan kalian tergesa-gesa (untuk bersuci) sampai kalian melihat al-Qashshatul baidha.” (Shahih Al Bukhari, kitabul Haidh)

Yang disebut al-Qashshatul baidha adalah cairan bening pertanda selesainya masa haid.

Lalu darah yang bagaimana yang masih dihukumi sebagai darah haid setelah mandi suci? Maka, jawabannya adalah sebagai berikut.

promo oktober

Bila terlihat cairan keluar setelah wanita bersuci haid (mandi), berwarna kekuning-kuningan atau keruh, maka hal tersebut bukanlah darah haid. Ketentuan hukum atasnya diberlakukan seperti air kencing.

Apabila cairan berwarna merah darah yang jelas (merah kehitam-hitam dan kental) maka darah itu adalah darah haid dan harus wajib mengulang mandi. (Syaikh Ibnu Baz)

Maka, secara sederhana didefinisikan sebagai berikut, jika wanita mendapati bersih seperti tanda suci haid, yakni:

1.Berhentinya haid dan keringnya tempat keluar cairan itu (faraj) dengan cara ditempelkan kapas di tempat itu, maka kapasnya tetap kering, tidak ada bekas darah atau cairan kuning/keruh.

2.Keluarnya lendir berwarna putih, sebagian wanita tidak melihat lendir itu.

Imam Nawawi mengatakan bahwa tanda berhentinya haid dan masa suci telah datang adalah darah yang terhenti dan juga lendir warna kuning dan keruh keluar. Jika keadaannya sudah demikian maka bersucilah baik sesudah cairan putih keluar maupun tidak. (Kitab al-Majmu’)

Maka, wanita itu telah bersih dari haid dan segeralah mandi (meski bukan masa kebiasaan haid, semisal kebiasaan haid 7 hari) namun jika masih didapatinya darah atau cairan keruh warna kuning atau kecokelatan saat setelah mandi suci dan salat diwaktu kebiasaan haid, hal demikian masih dihukumi haid. Selain itu, di luar kebiasaan haid darah itu bersambung maka tidak dihukumi darah haid, namun darah istihadah.

Namun, jika ciri khasnya adalah darah haid yang jelas ( kental, merah tua, dan berbau khas hal ini bisa dipastikan pada tenaga kesehatan), maka tetap dihukumi darah haid sampai batas 15 hari batas maksimal wanita haid. Semoga bermanfaat.[Candra Nila Murti Dewojati]

 

(Visited 146 times, 1 visits today)

REKOMENDASI

Leave a Comment